Terima Kasih kerana Follow GT-Puteri , anda semua adalah yang terbaik !

Saturday, 9 March 2013

Anwar…Dari Lahad Datu Ke Liang Lahad!!


Khabier Malik adalah Komander Kanan Nur Misuari, tapi dia juga dilihat menjadi komander Kanan kumpulan pengganas Kiram Palsu III dalam pecerobohan Lahad Datu.
Dengan terdedahnya tembelang, bahawa Nur Misuari sebenarnya bukanlah Ketua MNLF lagi dan ia hanya ahli biasa dan sudah tersisih dari pimpinan MNLF, maka tidak hairanlah Nur Misuari boleh menjalin hubungan dengan Sultan Kiram Palsu III.
Padanlah Khabier Malik pun sudah bertukar rejimen menganggotai Tentera Diraja Palsu Sulu.
Dan, padanlah media Filipina mengaitkan Nur Misuari juga terlibat dalam menyumbang kepada pencerobohan di Lahad Datu. Rupa-rupanya Nur Misuari sudah menjadi umpama “lembu tak bertuan”, “menyelansang” mencari tempat makan dan tidor di feedlot lembu baka Kiram.
Padanlah Anwar pun turut dikaitkan oleh risik tentera dan media Filipina dalam insiden pencerobohan Tentera Sultan Sulu palsu di Lahad Datu.
Padan pun Anwar mengelabah macam “lembu terhidu bau harimau belang”. Dalam keadaan berani-berani takut, Anwar mengecam kelembapan kerajaan menangani insiden Lahad Datu. Tapi sebenarnya untuk menutup hubungannya dengan beberapa personaliti di Filipina dari terdedah yang telah membawa kepada insiden pencerobohan ini.
Satu dunia tahu bahawa hubungan Anwar-Misuari tak boleh dipisahkan umpama aur dengan tebing, saling bergantung dan saling memerlukan antara satu sama lain atas agenda dan kepentingan masing-masing. Apatah lagi kedua-duanya sudah tersisih dari arus kepimpinan perdana di negara masing-masing.
Padanlah Misuari pun turut kepanasan dan tiba-tiba mengeluarkan kenyataan berbau ugutan dan ancaman terhadap Malaysia.
Padanlah Misuari dan Anwar, kedua-duanya serentak melakukan pendekatandamage control di negara masing-masing agar tidak dilihat sebagai dalang oleh kerajaan dan rakyat di kedua-dua negara.
Padanlah Nur Misuari pun pandai melakukan pendekatan propaganda ala-Anwar dengan mengeluarkan pelbagai “cywar” dan provokasi bagi tujuan melindungi kesalahan sendiri dengan mencari jalan meletakkan bebanan kesalahan di pihak musuh ataupun pihak ke3.
Padanlah Misuari pun pandai menjalankan kaedah “cuci tangan” sebiji macam Anwar yang sering menjadikan pihak ke 3 sebagai kambing hitam dalam setiap modus operandinya menjulang diri sendiri.
Padanlah Misuari pun pandai menjalankan kaedah “cuci tangan” sebiji macam Anwar yang sering menjadikan pihak ke 3 sebagai kambing hitam dalam setiap modus operandinya menjulang diri sendiri.
Dalam insiden Lahad Datu ini, jelas sekali “keluarga Kiram III” menjadi “kambing hitam” dan menjadi pihak ke3 yang akhirnya menanggung segala bahana yang sedang dan akan terus terjadi selepas ini.
Anwar dan Misuari beruntung kerana pihak yang menjadi kambing hitam ini kebetulan “agak bodoh” dan terlalu mudah terpengaruh dengan “janji beracun” sehingga terpengaruh untuk melakukan sesuatu yang amat mustahil tercapai.
Perjuangan yang cuba dilakukan oleh Keluarga Kiram III ini samalah mustahilnya, jika Malaysia mahu menuntut Patani menjadi sebahagian dari wilayah Malaysia.
Samalah gilanya dengan usaha menggabungkan kembali Pakistan dan Bangladesh menjadi India Bersatu.
Apa pun tunggulah selepas tamat insiden pencerobohan asing ini. Pihak kerajaan pasti melakukan siasatan yang “super rapi”. Malah siasatan pasti akan lebih dalam dari lubang cacing.
Siapa menjadi dalang, siapa menjadii alat dan siapa menjadi pengkhianat di pihak Filipina dan siapa menjadi pengkhianat negara di pihak Malaysia, pasti akan diketahui.
Bak kata Kitab… Wamakaru.. Kita merancang, Allah pun merancang.
Bak kata Anwar… U Tanya Kalu, I Saman U. U dedah Kalu I Saman U. U siasat Kalu, I Saman U…
Kamarulzaman Kamdias

No comments:

Post a Comment

Post a Comment